Home Berita Kopi Wine, Cita Rasa Juara Kopi Robusta Dampit. Berjaya di Negeri Orang,...

Kopi Wine, Cita Rasa Juara Kopi Robusta Dampit. Berjaya di Negeri Orang, Karam di Negeri Sendiri

155
0

IJTIMALANG.COM – Dengan semangat meningkatkan nilai jual hasil panennya. Seorang petani kopi di Kecamatan Dampit Kabupaten Malang ini patut mendapat pujian. Namanya adalah Mistono. Dia menciptakan inovasi di dunia perkopian, yakni kopi yang memiliki cita rasa unik dan otentik.

Namanya adalah kopi wine. Mistono adalah penciptanya. Bermula dari pekerjaannya di sebuah hotel, penciptaan kopi wine berasal. Dari diskusinya dengan barista di hotel tersebut.

“Saya menciptakan kopi wine ini dari otodidak saja. Dulu waktu 2016 itu ya saya diskusi kecil-kecilan dengan bartender. Apa bisa saya bikin kopi yang seperti ini (wine) tapi tanpa alcohol? Katanya bisa,” kata dia dalam acara bertajuk ‘Kopi Robusta Bukan Kopi Kelas Dua’ di Kecamatan Dampit Kabupaten Malang, Rabu (31/08/2022).

Selepas dari pekerjaannya yang dulu. Akhirnya Mistono kembali menjadi petani kopi didesanya. Iapun mulai mencoba membuat kopi wine. Dengan mencoba berbagai biji kopi yang cocok sebagai bahan, sebelum olahan kopi difermentasi.

Awalnya dia mencoba menggunakan kopi robusta biasa, Namun gagal. Karena proses fermentasinya gagal. “Iya awalnya pakai kopi biasa tapi ya gagal. Karena kan fermentasinya harus lama,” cerita dia.

Akhirnya, dia tercetus ide untuk menggunakan kopi jenis kopi luwak. Pilihannya tepat. Sebab kopi jenis tersebut sudah terfermentasi di hewan Luwak.

Kebetulan, kopi luwak itu pun melimpah di Kabupaten Malang. Beberapa orang tidak berani membeli kopi jenis tersebut. Alasannya adalah harganya cukup mahal, yakni Rp 150 ribu per kilogram.

“Tapi kami berani karena kopi itu sudah difermentasi di perut Luwak kan. Kami hanya hanya bantu support saja fermentasi. Akhirnya ya berhasil,” kata dia.

Kopi wine ini pun bahannya menariknya tanpa anggur. Pria tersebut hanya membutuhkan ragi dan gula serta kopi luwak itu untuk pembuatan wine. Dua tahun adalah waktu Mistono untuk fermentasi hingga dihidangkan sebaga kopi wine.

“Dan akhirnya berhasil itu mas pas tahun 2018 saya ikut suatu acara di Jakarta dan langsung diliput oleh media itu,” tuturnya.

Produk Mistono itu. Rasanya segar, masam, dan juga manis khas wine. Mistono pun menyebut kopi wine itu disebutnya membuat peminumnya mendapat sensasi memabukkan. Sebab, kandungan caffeinenya hingga 40 persen.

“Alkoholnya ini 0 persen. Namun yang memabukkan ini karena caffeinenya 40 persen,” tuturnya.

Mistono pun bercerita, kopi wine-nya setelah berhasil jadi produk ini langsung dilirik oleh perusahaan minuman beralkohol dari luar negeri, yakni Jhonnie Walker. Saat 2018, produk kopi Mistono itu dibeli 100 botol.

“Langsung dibeli mas. 100 botol dibeli Jhonnie Walker. Curah belinya mereka,” kata dia.

Setelah itu, Mistono pun juga kebanjiran orderan dari luar negeri. Contohnya adalah Korea Selatan. Mistono pun atas permintaan dari pemborongnya dari negara Asia Timur itu pun juga menambah gingseng diracikan kopi wine-nya.

“Iya dicampuri gingseng karena memang request-nya. Jadi ada kopi wine dan juga gingseng,” ujarnya.

Tak hanya itu, dia juga melakukan ekspor ke Amerika. Ratusan botol dia impor sejak tahun 2018 ke negara yang dijuluki Paman Sam itu.

“Iya banyak peminatnya mas di luar negeri. Jadi ada serratus botol itu juga saya kirim ke Amerika,” ucapnya.

Nasib baik di luar negeri itu pun tak berhinggap di dalam negeri. Kopi wine buatan Mistono tidak laku di daerahnya sendiri.

Buktinya, dia bercerita, adalah tiga kafe yang sudah tutup. Kafe tersebut terletak di Kabupaten Malang. Menu andalannya itu adalah kopi wine. Alasannya adalah karena warga sekitar Kabupaten Malang tidak mampu membeli kopi wine.

“Mahal mas. Ini saja satu gelas Rp 100 ribu dan satu botol Rp 1 juta. Mana bisa ada yang beli. Akhirnya tiga kafe itu pun tutup,” tuturnya.

Melihat masalah Mistono, Akartana, perusahaan di bidang kopi pun menjadi solusi. Akartana merupakan perusahaan kopi sejak 1922 namun mulai aktif Kembali sejak 2020.

Direktur Akartana, Adimas Kertosastro kini sedang mencari formula agar kopi dari Mistono itu bisa dinikmati masyarakat Indonesia secara umum.

Kekinian, dia dan Mistono pun sudah menyerahkan sampling kopi wine itu untuk dianalisa kandungannya di PT. Sucofindo Analytical Laboratories.

“Ada nutrisi factnya dan 0 persen alcohol produk kopi wine itu,” tuturnya.

Adimas juga menjelaskan kini dia juga sedang mengusahakan agar kopi wine yang namanya adalah Kopi Bacem itu mempunyai label halal dari MUI.

“Selain itu juga bagaimana mendapat perizinan dari BPOM itu yang kami usahakan. Dan untuk proses pembuatannya sendiri sudah higenis,” tuturnya.

Akartana sendiri tidak hanya focus ke Mistono, ada sejumlah petani di Dampit yang akan diajari melakukan branding hasil pertanian kopinya. Tujuannya tentunya untuk meningkatkan perekonomian para petani kopi.

“Kami ajari cara memetik yang benar mungkin memberikan treatment ke kopi yang benar itu yang benar. Hingga cara packaging dan juga pemasaran akan kami bantu untuk para petani di Dampit,” tuturnya.

Salah satu contohnya adalah acara hari ini. Di acara bertajuk ‘‘Kopi Robusta Bukan Kopi Kelas Dua’, ini Akartana mengundang Expert Kopi asal Luar Negeri, Dr. Manuel Diaz untuk berbicara ke sejumlah petani local. (Redaksi)

Previous articleArema FC Bawa Misi Benamkan Barito Di Kandang Sendiri. Atau Sang Pelatih out ?
Next articleMahaguru Kopi Dunia, Sambangi Amandanom. Gali Potensi Keunikan Kopi Dampit